Mengembangkan Tema Menjadi PU dan PP

Mengembangkan Tema menjadi Pu dan pp

Tema : Lingkungan Sehat
Judul : ..Kiat Menjaga Lingkungan Agar Tetap Bersih dan Sehat………………………
Tujuan : ..Mengajak Kepada Masyarakat untuk Menjaga Lingkungan yang Sehat ……………………
Bentuk Tulisan : . Persuasi …………

Pu 1 : Lingkungan Bersih Dambaan Setiap Orang
Pp1 : Menciptakan Lingkungan Bersih dan Rapih
Pp2 : Memperhatikan Lingkungan Sekitar
Pp3 : Banyak Memperhatikan Beberapa Informasi Tentang Kebersihan Lingkungan
Pp4 : Lingkungan Bersih Membuat Penghuninya Nyaman
Pp5 : Manfaat Menjaga Lingkungan Bersih

Pu2 : Lingkungan Bersih Bebas Timbunan Sampah
Pp1 : Salah Satu Penyebab Banjir
Pp2 : Upaya Menanggulangi Sampah
Pp3 : Budaya Membuang Sampah di Sungai dan Selokan
Pp4 : Himbauan Pemerintah untuk Penanggulangan Sampah
Pp5 : Memberi Gambaran Tentang Beberapa Langkah Penanggulangan Sampah

Pu3 ; Menciptaka Lingkungan Bersih sebagai Tanggung Jawab Kita
Pp1 : Memberikan Tanggung Jawab pada Setiap Wargz
Pp2 : Tujuan Menciptakan Lingkungan Sehat
Pp3 : Memberi Kesadaran pada Masyarakat Tentng Lingkungan Sehat
Pp4 : Memberi Pengarahan Cara Mendaur Ulang Sampah
Pp5 : Membuat Jadwal untuk Aktivitas Kebersihan

PU4 : Hidup Berkelanjutan dengan Lingkungan Sehat
Pp1 : Meberi Pengarahan Tentang Lingkungan Sehat
Pp2 : Mengolah Sampah An Organik
Pp3 : Sampah An Organik Menghasilkan Uang
Pp4 : Membiasakan Membuang Sampah dengan Baik
Pp5 : Membiasakan Membuang Sampah pada TempatPengertian Lingkungan Sehat

Pengertian lingkungan sehat adalah lingkungan yang mendukung terciptanya individu warga yang sehat serta masyarakat yang sehat.

Dalam kalimat lain, pengertian lingkungan sehat adalah lingkungan yang terhindar dari hal – hal yang menyebabkan gangguan kesehatan seperti limbah cair, limbah padat dan limbah gas. Juga terhindar dari binatang – binatang pembawa bibit penyakit, zat kimia berbahaya, polusi suara berlebihan serta hal – hal lain. Lingkungan SehatUntuk mendapatkan dan menerapkan pengertian lingkungan sehat, ada banyak aspek yang harus dipenuhi dan selalu diperhatikan.

1. Ketersediaan air minum yang bersih

Tidak bisa dipungkiri bahwa minum adalah kebutuhan paling pokok bagi kita. Banyak cara dilakukan untuk mendapatkannya sekalipun harus ditebus dengan berbagai cara.

Namun bukan sembarang air yang dibutuhkan untuk menunjang kesehatan. Air yang diminum harus dipastikan terhindar dari hal – hal yang menyebabkan penyakit. Air kotor, air terkontaminasi limbah, air tercampur zat kimia atau pewarna, air yang tidak dimasak adalah contoh-contoh air yang tidak layak untuk diminum karena dapat menjadi sebab timbulnya penyakit.

2. Makanan dan minuman yang menyehatkan

Salah satu faktor lingkungan sehat yang mendukung kesehatan individu adalah ketersediaan makanan dan minuman yang menyehatkan.

Pastikan makanan dan minuman yang kita konsumsi bersama keluarga penuh nutrisi dan terhindar dari penyebab penyakit. Tidak perlu mewah yang penting bersih dan steril. Jangan jajan sembarangan di pinggir jalan. Jangan konsumsi makanan dan minuman yang sudah basi atau sudah kedaluwarsa. Jangan konsumsi makanan dan minuman yang tubuh kita tak bisa menerima karena alergi atau lainnya.

3. Pengelolaan air buangan

Sehari-hari kita tidak bisa terlepas dari kebutuhan air. Tidak hanya untuk minum, air juga kita gunakan untuk kebutuhan mandi, cuci muka, cuci tangan, bersih – bersih setelah buang hajat, mencuci peralatan dapur, mencuci pakaian, mencuci kendaraan, menyiram tanaman. Selain itu ada lagi air yang tidak kita sediakan di rumah tapi, selalu ada bila musim hujan datang yaitu air hujan yang menyirami rumah kita.

Adanya berbagai aktifitas di atas yang tidak lepas dari air mengharuskan kita memikirkan kemana air itu akan terbuang. Jika air buangan ini dibiarkan menggenang di sekitar rumah, tentu sangat tidak bagus. Selain mengganggu pemandangan, aroma tak sedap dari air buangan juga menjadi polusi tersendiri. Belum lagi nanti menjadi sarang nyamuk dan penyakit.

Usahakan air buangan ini dialirkan ke tempat yang semestinya agar tidak menimbulkan berbagai gangguan.

4. Pembuangan sampah padat

Sampah padat meliputi dua jenis sampah yaitu sampah organik dan non organik.
Sampah organik adalah sampah yang berasal dari alam seperti sayuran, dedaunan, buah-buahan, sisa makan atau sisa-sisa makhluk hidup seperti kotoran hewan, bangkai binatang dan sebagainya. Sampah organik, baik diolah atau tidak akan terurai dan kembali ke alam karena sampah ini bisa membusuk.
Sampah non organik adalah sampah yang tidak bisa atau tidak mudah membusuk seperti plastik, kaleng, kayu, batu dan sebagainya.

Karena perbedaan sifat antara keduanya, maka pengelolaan dan pembuangannya pun berbeda. Sampah organik langsung bisa ditanam di dalam tanah sehingga menjadi kompos. Untuk sampah non organik, jangan ditaman begitu saja dalam tanah. Lebih baik dikumpulkan dalam wadah tersendiri, kemudian dijual kalau memungkinkan. Kalau sudah tak punya nilai jual, lebih baik dibakar sehingga yang tinggal hanyalah sisa-sisa pembakaran, bukan sampah yang menumpuk.

5. Mengendalikan vektor atau serangga pengganggu

Vektor adalah istilah untuk serangga pengganggu atau serangga penular penyakit. Ada banyak serangga yang dapat ditemukan di dalam rumah dan di luar rumah kita seperti semut, lalat, nyamuk, kecoa, laba-laba dan sebagainya. Kebanyakan dari mereka adalah penggangu bahkan membawa bibit penyakit. Karena itu, perlu dilakukan upaya pengendalian. Jangan biarkan sisa – sisa makanan bertebaran karena dapat mengundang semut – semut berdatangan. Jangan biarkan air menggenang dalam waktu lama karena bisa jadi sarang nyamuk. Jangan lupa bersihkan sudut – sudut ruangan agar tak dibangun sarang laba-laba.

6. Hindarkan pencemaran tanah oleh ekskreta manusia

Tak urung jika manusia makan dan minum, maka ada sisa olahan dalam tubuh yang harus dikeluarkan yang disebut ekskreta. Ekskreta ini biasanya berupa feses dan urine. Ekskreta manusia harus diatur sedemikian rupa pembuangannya agar tidak menimbulkan pencemaran baik pencemaran tanah, air tanah maupun udara.

7. Ketersediaan fasilitas MCK yang layak

Kebutuhan mandi, cuci dan buang air adalah suatu keharusan bagi manusia. Dalam suatu lingkungan sehat, ketersediaan fasilitas yang layak untuk ketiga hal tersebut merupakan hal yang tidak bisa diabaikan. Sekalipun tidak tiap rumah memiliki fasilitas Mandi, Cuci, dan Kakus atau MCK, adanya MCK umum bagi warga dirasa sudah cukup, apalagi jika masing – masing warga memiliki fasilitas MCK di rumahnya, tentu saja lebih baik.

Fasilitas MCK yang layak meliputi bangunan yang layak dan tertutup, ada air jernih yang selalu berganti baik itu berupa kran atau berupa bak, serta pembuangan yang baik.

8 Menghindari pencemaran udara

Lingkungan sehat dan bersih selalu ditandai dengan kualitas udara yang ada. Jika udara penuh polusi, itu menandakan bahwa kondisi lingkungan tidak sehat. Kondisi udara rentan menimbulkan berbagai penyakit yang berhubungan dengan pernafasan seperti influenza, bronkitis, ispa, paru – paru dan sebagainya.

Hindarkan juga lingkungan kita dari asap rokok karena barang yang satu ini sudah terkenal sebagai penyebab berbagai macam penyakit. Terlebih jika asap rokok terhirup oleh anak-anak dan balita.

Salah satu hal yang bisa kita lakukan untuk menjaga kualitas udara adalah menjaga agar lingkungan kita tetap hijau oleh pepohonan dan tanaman. Biarkan mereka tumbuh rimbun dan mengayomi. Jangan hanya karena ada pembangunan semua pepohonan dibabat hingga habis tanpa ada penanaman baru.

9. Hindarkan lingkungan dari kebisingan

Bagaimanapun asri dan sejuknya lingkungan, kalau masih sering terdengar suara bising bahkan memekakkan membuat lingkungan tidak lagi dikatakan lingkungan sehat. Warga menjadi tidak nyaman dan tidak bisa konsentrasi menjalani aktifitas sehari – hari. Upayakan tidak ada kesempatan buat hal – hal yang menimbulkan kebisingan seperti membuat polisi tidur di jalanan agar tidak dibuat kebut – kebutan pengendara motor.

Tema :………..

Judul : …….

Bentuk Karangan : ……

Tujuan Penulisan: …..

Linkungan bersih merupakan dambaan semua orang. Namun tidak mudah untuk menciptakan lingkungan kita bisa terlihat bersih dan rapi sehingga nyaman untuk dilihat. Tidak jarang karena kesibukan dan berbagai alasan lain, kita kurang memperhatikan masalah kebersihan lingkungan di sekitar kita, terutama lingkungan rumah.

Seiring majunya tingkat pemikiran masyarakat serta kemajuan teknologi di segala bidang kehidupan, maka tingkat kesadaran untuk memiliki lingkungan dengan kondisi bersih seharusnya ditingkatkan dari sebelumnya. Beragam informasi mengenai pentingnya lingkungan dengan kondisi bersih serta sehat dapat diketahui melalui media cetak dan online.

Tentu saja lingkungan dalam kondisi bersih serta sehat akan membuat para penghuninya nyaman dan kesehatan tubuhnya terjaga dengan baik. Kesehatan tubuh manusia berada pada posisi paling vital. Alasannya tentulah mengarah pada keberagaman kegiatan hidup manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya.

Padahal, ada banyak manfaat yang bisa dirasakan seseorang dengan menjaga lingkungan mereka tetap terlihat bersih dan rapi. Lingkungan yang bersih akan menjauhkan sumber-sumber penyakit untuk berkembang di sekitar kita. Hal itu tentu berkaitan dengan kesehatan. Selain itu, dengan lingkungan yang bersih pula, kita akan merasa nyaman dan betah untuk berada di rumah.

Sebenarnya bukan hanya terbatas pada lingkungan rumah, tapi juga lingkungan sekitar tempatnya berada. Rumah memang menjadi bagian paling dekat dari kehidupan manusia. Segala rencana serta persiapan hidup untuk masa depan, senantiasa direncanakan di rumah secara persentase yang besar oleh manusia di dunia ini.

Jadi, sudah selayaknya menjaga kebersihan serta kesehatan lingkungan rumah menjadi tanggungjawab masing-masing individu. Meski faktor lain di luar lingkungan rumah juga mempengaruhi kondisi kebersihan maupun kesehatan tubuh, tapi lingkungan rumah termasuk paling inti dan pertama harus dijaga lebih dulu.

Lingkungan dengan kondisi bersih yang bebas dari timbunan sampah,juga akan terhindar dari bencana seperti banjir pada musim hujan. Salah satu penyebab banjir di berbagai wilayah adalah karena banyaknya sampah yang berserakan sehingga menghambat aliran air. Hal ini merupakan salah satu perilaku buruk seakan sudah menjadi budaya masyarakat lndonesia, khususnya di wilayah perkotaan.

Oleh karena itu, menjadikan sampah dalam kondisi berserakan bahkan tertimbun tidak baik. Upaya untuk menanggulangi sampah seperti dibersihkan ataupun di daur ulang bagi bahan yang dapat didaur ulang, maka hal itu dapat dicoba untuk dilakukan secara kon?nyu.

Upaya yang lain pun dapat dilakukan, tentu dengan kerjasama yang baik antara semua pihak. Bukan hanya terbatas pada individu tapi juga pada masyarakat serta ketegasan pemerintah diikuti kepedulian yang tinggi terhadap masalah sampah. Sebenarnya hal yang menjadikan lingkungan kotor bukan hanya terbatas pada sampah, ada hal lainnya juga.

Ada kemungkinan pengaruh penggunaan bahan-bahan untuk kebutuhan hidup dari bahan sintesis ataupun kimiawi dan sebagainya. Hal itu dapat diupayakan penanggulangannya dengan mengajak seluruh lapisan masyarakat tanpa terkecuali dia pejabat pemerintah ataukah tidak, semua dimunculkan kesadarannya untuk hidup sehat dan bersih.

Budaya membuang sampah di sungai dan selokan, menyebabkan lingkungan yang bersih sulit dicapai. Namun, untuk mengubah kebiasaan tersebut pun bukan hal yang mudah dilakukan. Keterbatasan lahan untuk membuat tempat sampah, menjadi alasan masyarakat kota untuk membuang sampah secara sembarangan.

Karena itulah, wajarjika upaya melalui budaya hidup bersih dan sehat belum juga maksimal dilakukan secara serentak di seluruh wilayah. Karenanya, kerjasama pemerintah dengan masyarakat harus terjalin dengan baik agar tempat pembuangan sampah serta upaya memunculkan kesadaran hidup bersih dan sehat terealisasi secara maksimal.

Pemerintah tidak dapat hanya sebatas menghimbau mengenai kebersihan lingkungan itu penting. Tapi, peran pemerintah lebih dari itu. Mulai dari memberikan contoh, langsung terjun ke lingkungan masyarakat melalui sosialisasi hidup bersih dan tindakan nyata penyediaan area pembuangan sampah, aturan tentang kebersihan dan sebagainya.

Melalui kerjasama yang baik dan saling mendukung, tentu upaya memunculkan kesadaran budaya hidup sehat dan bersih akan tampak ringnan dan mudah diwujudkan dalam waktu singkat. Pengaruh kehidupan di lingkungan masyarakat dengan kebersihan yang terjaga pun akan dapat segera dirasakan secara langsung.

Selain itu, ulasan ini pun juga akan membantu memberikan gambaran mengenai beberapa langkah untuk menciptakan lingkungan dengan kebersihan yang terjaga. Cara ini termasuk cara yang mudah untuk dilakukan secara bersama antara individu, masyarakat hingga pemerintah.

Penciptaan lingkungan yang bersih adalah tanggungjawab semua orang termasuk di dalamnya pemerintah melalui kebijakan dan realisasi tindakan nyatanya. Selanjutnya untuk menumbuhkan tanggung jawab tersebut dibutuhkan proses dan juga langkah nyata. Proses dan langkah nyata inilah yang menjadi focus perhatian kita.

Kedua hal tersebut harus dilakukan secara beriringan sehingga tujuan menciptakan lingkungan dalam kondisi kebersihan terjaga bisa tercapai tanpa ada paksaan. Selain itu, tujuan itu juga merupakan sebuah kesadaran dan kebutuhan semua orang. Ada beberapa langkah yang harus dilakukan untuk menciptakan lingkungan yang bersih. Langkah-langkah tersebut di antaranya adalah:

Memberikan kesadaran tentang arti penting lingkungan yang bersih kepada masyarakat, terutama pada anak-anak agar kesadaran tersebut bisa tumbuh sejak usia dini. Membiasakan hidup bersih sejak usia anak-anak tentu lebih membuahkan hasil yang luar biasa daripada pembiasaan diri pada usia setelahnya. Alasannya tentu saja berkaitan dengan kesadaran yang berhasil muncul melalui kebiasaan. Anak-anak tidak perlu diperintah ataupun dipaksa untuk senantiasa menjaga kebersihan diri dan lingkungannya. Mereka diberi contoh dan pemahaman akan pentingnya kebersihan, maka hal itu akan menancap dan dilakukan dengan maksimal dan sebaik mungkin dalam kehidupannya. Mereka akan terus mengingat dengan baik hal positif yang sering dilakukannya dengan kesadaran tanpa adanya rasa takut, khawatir ataupun was-was jika belum berhasil melakukan upaya menjaga kebersihan. Mereka akan terus belajar dan berlatih karena lingkungan sekitarnya memberikan contoh dan pemahaman dengan benar.
Buatlah tempat sampah yang memisahkan antara sampah organik dan non organik. Hal ini penting dilakukan agar memudahkan upaya untuk menanggulangi timbunan sampah. .Jika sampah organik berhasil dipisahkan, maka akan mudah untuk merencanakan langkah positif terhadap sampah. Sampah adalah komponen yang begitu dekat dengan kehidupan manusia. Dan seringkali dalam pembuangannya menimbulkan banyak permasalahan. Untuk itu, haruslah dipikirkan cara yang paling tepat untuk dapat mengelola sampah ini termasuk dalam pembuangan mulai dari tahap di rumah tangga sampai di tempat pembuangan terkahir. Atau juga bagaimana cara untuk mendaur ulang sampah agar masih dapat untuk dipergunakan kembali.
Buatlah jadwal rutin untuk melakuan aktivitas pembersihan lingkungan secara terjadwal. Melalui jadwal, maka kita akan membiasakan diri disiplin menjaga kebersihan lingkungan. Tidak masalah meski ada kendala di tengah pelaksanaannya. Tapi hal penting adalah keseriusan dan keberlanjutan hidup bersih serta sehat Kita tak akan mendapatkan atau merasakan manfaat dari lingkungan yang bersih tanpa adanya kemauan dari diri kita sendiri untuk melakukan pembersihan lingkungan. Dan hal ini seharusnya dijadikan sebagai sebuah kebiasaan hidup. Bukan lagi sebagai hal yang hanya dilakukan sesekali namun haruslah dijadwal atau diagendakan secara rutin.
Buatlah sebuah aktivitas kreatif untuk mengelola sampah non organik menjadi sebuah benda yang bersifat produktif dan bisa menghasilkan uang. Hal ini dapat diketahui beragam informasinya melalui beragam media, baik cetak maupun online. Sejatinya saat ini telah banyak ditemukan ide kreatif untuk mengelola kembali sampah menjadi barang yang lebih berguna. Kita dapat mencontoh ide yang sudah ada atau memikirkan ide lain yang berbeda. Poin yang terpenting adalah bahwa sampah tersebut dapat untuk kembali diolah tanpa memberikan beban yang lebih bagi alam dan lingkungan.
Biasakan untuk membuang sampah pada tempatnya. Hal ini akan sangat bermanfaatjika diberikan juga kepada anak-anak, sehingga akan menjadi sebuah pola perilaku yang tercipta di bawah sadar. Seperti yang telah disebutkan bahwa masalah sampah adalah masalah yang klasik. Namun dapat dipercahkan dengan banyak hal yang sederhana. Dengan membiasakan untuk membuang sampah ke tempat sampah yang benar adalah hal awal untuk menanggulangi masalah sampah ini.